Majapahit Blog SITUASI KOTA MAJAPAHIT (1) | Majapahit 1478 SITUASI KOTA MAJAPAHIT (1)
Headlines News :
Home » » SITUASI KOTA MAJAPAHIT (1)

SITUASI KOTA MAJAPAHIT (1)

Berbicara tentang situasi kota Majapahit, adalah merupakan suatu hal yang menarik, namun membutuhkan suatu pengetahuan yang mendalam tentang kerajaan Majapahit itu sendiri. Pengetahuan mana tidak hanya melulu dari sisi pembacaan teks (prasasti ataupun kakawin), melainkan juga membutuhkan tinjauan lapangan (situs-situs peninggalan yang tersisa) secara langsung. Satu hal yang tidak dapat dilupakan adalah, perlunya pengetahuan tentang situasi kebatinan masyarakat Majapahit kala itu.

Tatanan ibu-kota Majapahit  menunjukkan bahwa masyarakat Majapahit pada saat itu telah berpikir modern, walaupun dengan tehnologi yang sederhana., namun hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan selalu dicarikan konsep penyelesaian secara praktis-mekanis. Tradisi pembuatan candi dengan bahan batu andesit yang diwarisi dari kerajaan Singosari, telah diubah sedemikian rupa dengan berbahan dasar batu-bata-merah yang pembuatan serta pencariannya lebih mudah dan praktis. Ukiran realis dengan pahatan yang dalam dan halus telah diperbaiki dengan sistem ekspresionis hampir datar. Manusia Majapahit pada saat itu berusaha untuk selalu berpikir kritis mencari kemudahan untuk hidup dan selalu berusaha untuk tidak mengesampingkan tradisi dari para leluhurnya pula. Sebuah kebijaksanaan hidup yang perlu ditiru generasi saat ini.
Seluruh temuan yang ada saat ini dapat dihubungkan menjadi satu kesatuan tatanan kota yang cukup mapan. Bahkan Museum Trowulan sekarang yang berada di dekat situs segaran  berdiri di atas situs yang bernama Lapangan Bubat. Beberapa benda temuan kerajaan seperti patung, perhiasan, gerabah, umpak, bagian-bagian candi dan lain-lain telah dipamerkan walau tidak disebutkan di daerah mana benda purbakala tersebut ditemukan. Namun demikian tetap dapat dipahami bahwa Ibukota majapahit adalah wilayah yang sudah tertata rapi.

Kanal-kanal yang saling berhubungan memiliki dimensi selebar 12 meter sampai 30 meter dengan kedalaman sekitar 4 meter. Penelitian yang dilakukan telah menunjukkan bahwa kanal ini dibatasi oleh pasangan batu bata yang cukup tebal. Posisi kanal sesuai dengan arah kemiringan situs Kolam Segaran yang berupa kolam besar dengan panjang 375 meter dan lebar 175 meter.

Dekat dengan kolam ini terdapat kolam alami lain yang berbentuk memanjang dan disebut balong dowo, serta kolam lingkaran yang disebut balong bunder. Penemuan berupa saluran air tertutup yang dihubungkan pipa terakota dapat menjelaskan bahwa sistem pengairan pada saat itu telah dibentuk dengan baik, bahkan dapat dikatakan bahwa ibukota Kerajaan Majapahit pada masa lampau adalah kota air. Sistem transporatasi air telah terbentuk yang berhubungan dengan Sungai Brantas, masyarakat mendapat aliran air bening yang disalurkan secara terorganisir, taman-taman tirta yang indah juga terdapat pada beberapa tempat.

Jaringan jalan Ibukota Majapahit yang dikelilingi kanal besar juga berpola grid. Pemukiman tertata dengan rapi dikelilingi pagar bata dengan halaman berbentuk segi empat. Pepohonan diatur berderet dengan jenis sama secara berkelompok. Terdapat ruang-ruang luar yang difungsikan sebagai taman lapangan terbuka yang diteduhi pohon rindang, taman sari geometris dan taman yang ditengahnya terdapat balai besar. Bangunan umum berupa balai dan gazebo dibuat terbuka tanpa dinding, sedang rumah tinggal berdinding rapat dari bahan kayu atau bambu. Bahan atap dari permukiman Majapahit adalah genteng, di mana pada beberapa bagiannya diberi hiasan berukir. Atap lebih banyak yang berbentuk limasan/perisai dan sebagian lagi berbentuk kampung/pelana.

 
Terakota yang menggambarkan model paseban Majapahit


  Relief paseban pada reruntuhan Candi Minakjinggo

Pada tahun 1981 keberadaan kanal-kanal dan waduk-waduk di situs Trowulan (peninggalan Majapahit) semakin pasti diketahui melalui studi foto udara yang ditunjang oleh pengamatan di lapangan dengan pendugaan geoelektrik dan geomagnetik. Hasil penelitian kerja sama Badan Koordinasi Survey dan Pemetaan Nasional (Bakosurtanal) dengan Ditlinbinjarah, UGM, ITB, dan Lapan itu diketahui bahwa Situs Trowulan berada di ujung kipas aluvial vulkanik yang sangat luas, memiliki permukaan tanah yang landai dan baik sekali bagi tata guna tanah (Karina Arifin, 1983). Waduk-waduk Baureno, Kumitir, Domas, Kraton, Kedungwulan, Temon, dan kolam-kolam buatan seperti Segaran, Balong Dowo, dan Balong Bunder, yang semuanya terdapat di Situs Trowulan, letaknya dekat dengan pangkal kipas aluvial Jatirejo.


Melalui pengamatan foto udara inframerah, ternyata di Situs Trowulan dan sekitarnya terlihat adanya jalur-jalur yang berpotongan tegak lurus dengan orientasi utara-selatan dan timur-barat. Jalur-jalur yang membujur timur-barat terdiri atas 8 jalur, sedangkan jalur-jalur yang melintang utara-selatan terdiri atas 6 jalur. Selain jalur-jalur yang bersilangan tegak lurus, ditemukan pula dua jalur yang agak menyerong.
"Berdasarkan uji lapangan pada jalur-jalur dari foto udara, ternyata jalur-jalur tersebut adalah kanal-kanal, sebagian masih ditemukan tembok penguat tepi kanal dari susunan bata," ujar Karina Arifin.


Lebar kanal-kanal berkisar 35-45 meter. Kanal yang terpendek panjangnya 146 meter, yaitu jalur yang melintang utara-selatan yang terletak di daerah Pesantren, sedangkan kanal yang terpanjang adalah kanal yang berhulu di sebelah timur di daerah Candi Tikus dan berakhir di Kali Gunting (di Dukuh Pandean) di daerah baratnya. Kanal ini panjangnya sekitar 5 kilometer.


Hal yang menarik, sebagian besar situs-situs di Trowulan dikelilingi oleh kanal-kanal yang saling berpotongan, membentuk sebuah denah segi empat yang luas, dibagi lagi oleh beberapa bidang segi empat yang lebih kecil.


J.B. Tjondro Purnomo ,SH 

Bersambung ............ ke bagian kedua

Share this article :

Copy Rights : Jerry Wong ~ Majapahit 1478 | Majapahit Blog

Majapahit 1478 Sobat sedang membaca artikel tentang SITUASI KOTA MAJAPAHIT (1). Oleh Admin Blog, Sobat diperbolehkan mengcopy paste atau menyebar-luaskan artikel ini sepanjang hal tersebut memang berguna, namun jangan lupa untuk meletakkan link dibawah ini sebagai sumbernya

:: Get this widget ! ::

19 komentar:

  1. Situasi kota Majapahit, mantap, ulasan yang cukup panjang lebar semakin memperjelas wawasan kita tentang Majapahit. Bravo Majapahit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas apresiasinya.

      Hapus
  2. Uraian kota raja Majapahit yang cukup mantap dan sistematis .... lanjutkan Bozz ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rahayu, terima kasih atas apresiasi anda.

      Hapus
  3. Mantap ..., semoga ulasan tentang situasi kota Majapahit ini nantinya bisa menyeluruh dan lengkap ......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rahayu, terima kasih atas apresiasi anda.

      Hapus
  4. Ternyata Kota MAJAPAHIT dulu itu merupakan Kota yg tertata rapi & sistematis BGT...begitu mengagumkan & Modern diJamannya!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rahayu, memang demikian keadaannya, bahkan telah ada bendungan-bendungan untuk pengairan sawah.

      Hapus
  5. Saya membayangkan berarti jaman majapahit dulu sudah punya arsitek yang luar biasa, padahal belum ada teknologi, bisa membuat kanal kanal, gedung tinggi, dan itu masih bisa dilihat sampai sekarang.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang nenek moyang kita bukan orang yang bodoh, rahayu.

      Hapus
  6. sob...
    manarik semua artikel yang soba gelontorkan

    btw sob dapat infonya dari mana yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari berbagai sumber yang layak dipercaya, mulai naskah-naskah kuno hingga prasasti-prasasti yang ada. Rahayu.

      Hapus
  7. Jadi tambah tahu mengenai budaya majapahit.
    Thanks sob..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas apresiasi anda, rahayu.

      Hapus
  8. Penjelasan yang mantap perihal situasi kota Majapahit, yang mungkin banyak diantara kita yang belum tahu .... Salam hormat.

    BalasHapus
  9. Uraian cukup panjang lebar, membawa tambahan wawasan.

    BalasHapus
  10. tata kota yang telah sedemikian teratur menggambarkan bahwa leluhur kita sudah sangat mumpuni tehnologinya, kita - kita sebagai generasi penerus seyogyanya bercermin dan meneladani hal ini.

    BalasHapus
  11. Artikel bagus untuk menambah wawasan tentang Majapahit

    BalasHapus
  12. Pak Kalo saya mw copas buat referensi gi mana caranya ya?soalnya saya butuh mw buat refrensi buat penggarapan teater

    BalasHapus

Silahkan anda meninggalkan komentar demi kemajuan dan perkembangan blog ini, mohon jangan melakukan spam ..... (pasti akan terhapus secara otomatis)

Komentar

 
Support : Cara Gampang Blog | Majapahit Blog
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2013. MAJAPAHIT 1478 - All Rights Reserved
Majapahit 1478
Original Design by Creating Website Last Modified by : Johan Purnomo